'Me Cobek Tagawa', Sajian Mie Enak Asli Purbalinga. Kamu Berani Level Berapa Pedasnya?

by - 7:25:00 PM

www.erycorners.com
Me Cobek Tagawa
Beberapa minggu terakhir ini Purbalingga diberikan cuaca yang cerah dan ceria. Termasuk kemarin sore. Jadi pas pulang kerja, kemarin saya tidak langsung ke rumah melainkan melipir dulu ke sebuah tempat makan yang ada di sekitar Kota Purbalingga. Kebetulan lokasinya juga tidak jauh dari tempat saya kerja, naik kendaraan motor ya lima menit sampai lah. Dekat banget, kan? Itu juga sudah termasuk macet di lampu merah. Hahahaha.

Dan saya sendirian nih datangnya, pede banget. Biasanya sama Pak Suami, tapi belum jam pulang kerja, dan jauh juga karena kerja di Purwokerto. Memerlukan waktu empat puluh limat menitan untuk menuju Purbalingga. Jadi, yo wis lah, aku sendirian aja, berani, apalagi untuk makan, ya kan?

Okay, perjalanan singkat pun berakhir, dan saya sampai di lokasi tujuan. Mau tahu di mana itu? Tepatnya saya sampai di ME COBEK TAGAWA. Mirip nama-nama Jepang gitu, ya? Apa ini punya orang Jepang? Ikuti ceritanya selengkapnya sampai selesai, ya.

www.erycorners.com
Daftar menu Me Cobek Tagawa, harganya murah meriah banget

Sampai di situ tentu saja saya langsung menuju tempat pemesanan. Di situ tersedia daftar menu, dan harganya ternyata murah-murah banget. Oh ya, for your information, menu di sini tentunya Mie, yes. Tapi bukan mie instant. Saya memesan Me Special Hot Plate dan minuman Jeruk Hangat. Setelah memesan, saya memilih duduk di lesehan, dong, biar enak.

Sambil menunggu pesanan datang, eh yang punya nyamperin. Beliau bernama Mas Aam. Jadi, saya bisa tanya-tanya dong pastinya.

"Oh ya, Mas Aam, ini kenapa bernama ME COBEK TAGAWA? Apa memang ada unsur-unsur Japanese-nya?" tanya saya.
"Enggak sih, Mbak, ini malah asli lokal Purbalingga," jawabnya.
"Oh ya? Tapi kenapa bisa 'Tagawa'?" makin penasaran dong saya.
"Jadi begini, aslinya itu berasal dari bahasa Ngapak, 'Tak Gawa' yang artinya 'Takbawa/Dibawa'. Tapi, biar mudah, jadi ya sekalian 'Tagawa'," jelasanya. Dan saya manggut-manggut saja mendengarkan penjelasannya.

www.erycorners.com
Daftar menu juga ada di papan

Kemudian, Me Special Hot Plate yang saya pesan datang juga. Tidak ketinggalan pula minuma Jeruk Hangatnya. Karena tahu saya mau menikmati makanan, Mas Aam undur diri dan masuk ke dapur. Okay, fine, saatnya saya melahap hidangan yang sudah tersaji. Dari aromanya itu sudah tercium kelezatan yang hakiki.

www.erycorners.com
Me Special Hot Plate saya sudah datang, mari kita makan

Isinya apa sajakah dalam sepiring hot plate ini. Yang jelas dan utama itu ada mie, kemudian ada daging ayam, jamur, irisan bawang bombay dan sedikit kuah. Pertama kali saya cicipin itu kuahnya. Hmm, maknyus banget, ada rasa gurih dan aroma harumnya. Dan sambil diaduk-aduk, saya  coba daging ayamnya, empuk. Selanjutnya perlahan menikmati mie yang masih panas. Mienya kenyal, enak, bumbunya cukup meresap, sehingga meski panas, saya terus memakannya karena tidak mau berhenti untuk mengunyahnya.

www.erycorners.com
Hmm, yummy banget... slruuuuppp

Ketika makanan saya tinggal setengah porsi, Mas Aam menghampiri lagi. Beliau bertanya-tanya bagaimana rasanya, apakah ada yang kurang atau tidak? Saya menjawab ini sudah pas, bumbunya terasa, mienya enak, aroma harum dari bawang bombay juga dapat serta ada gurihnya.

Selain itu Mas Aam juga menambahkan kalau masakan yang dijualnya tidak mengandung MSG (baca: micin) dan saos. Akan tetapi, menggunakan cabai bagi yang doyan pedes. Jadi di tempat makan ini, kita bisa memilih level pedasnya berapa? Kalau saya sih tentu level pedasnya nol alias zero, hahahah. Di sini tersedia level pedas dari level satu sampai tiga puluh. Terus, kalau yang berani memecahkan rekor di atas level tiga puluh, dan menghabiskannya, bakalan gratis deh, enggak usah bayar.

www.erycorners.com
Lokasi cukup luas dan lukisan di dindingnya unik

Level satu itu berarti satu cabai yang merah dan pedas banget. Jadi, bisa dibayangkan bagaimana jika level tiga puluh? Pedasnya seperti apa?

Sambil saya menghabiskan mie yang di hot plate, ada extra atau tambahan menu saya yaitu Me Tagawa. Kemasannya dalam mangkuk yang terbuat dari tanah liat. Tapi perut saya sudah kenyang, jadi saya minta dibungkus saja. Hihihii

Me Tagawa ini porsinya setengah dari Me Special Hot Plate, ya. Karena yang di hot plate itu dua porsi dari menu-menu yang ada. Jadi, kalaupun saya memungkinkan untuk menghabiskan makanannya, saya malu lah, masa cewek-cewek makannya banyak banget. Ya saya minta bungkus, wkwkwkwk.

www.erycorners.com
Semangkuk Me Tagawa dan cabai yang super pedas, tapi cabainya saya jadikan pajangan aja

Dan hari pun makin gelap, saya berpamit untuk pulang. Dan akan menikmati Me Tagawa yang dibungkus itu. 

Oh ya, sekedar informasi, saya salut sama Mas Aam, beliau termasuk orang yang rajin beribadah, bahkan ketika terdengar suara adzan, karyawannya diharapkan berhenti bekerja selama lima sampai sepuluh menit untuk salat. Kecuali memang sedang tanggung melayani order by online. Karena Me Cobek Tagawa ini juga melayani order by Go Food. Dan saya lupa kemarin belum menawari menggunakan SPOTS. Nantilah kalau saya main ke sana lagi, saya coba tawarkan menggunakan aplikasi kasir SPOTS.

Jadi, buat yang di Purbalingga dan sekitarnya enggak usah bingung-bingung kalau mau menikmati masakan mie yang enak, karena ada Me Cobek Tagawa. Buka dari jam sepuluh pagi sampai dengan jam delapan malam. Lokasinya terletak di Jalan D.I Panjaitan No. 43, Purbalingga.

ME COBEK TAWAGA
Buka: 10.00 - 20.00 WIB
Instagram: @mecobektagawa 
Phone: 0811 2816 990 
Jl. D.I Panjaitan No. 43, Purbalingga, Jawa Tengah.

You May Also Like

31 comments

  1. Makan-makan terus. Tapi jarang banget ntraktir.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh.. jane rika pengen ditraktir toh.. ya kapan-kapan :D :D

      Delete
  2. jadi pingin cobain me cobek tagawa deh mbak... ��

    ReplyDelete
  3. Wahh.. Bisa mampir nih mbak klo ke Purbalingga. Salam kenal saya dari Banjarnegara

    ReplyDelete
  4. aduh bikin ngiler ini, pagi2 sudah dikasih gambar makanan

    ReplyDelete
  5. Cocok banget nih buat menu makan siang udah hot makin hot lagi dengan mie hot platenya.

    ReplyDelete
  6. unik namanya ya mb Er dari bahasa Ngapak artinya takbawa hahaha suka kirain bahasa Jepang kayak yang mb Er kira :p

    btw ga kebayang itu level 30 itu sih bukan makan mie tapi makan cabe wkwkwk jadi pengen ih apalagi mienya no mecin n saos *tiba2 teringat aku udah lama ga makan mie :p

    ReplyDelete
  7. Me tagaawa ni kirain Japanese taunya Javanese hahahhah...

    Kalau pake hot plate fixed lah ya semua makanann langsung enak

    ReplyDelete
  8. Namanya unik mba
    Menunya juga..
    Mie tuh kayaknya mmg gak mantap ta klo gak dipasangin sm cabe...
    Hmm jd ogn nyoba

    ReplyDelete
  9. Kebayang lezatnya.. heheh.. tapi aku sukanya yang gak terlalu pedas.. Jadi pengen makan deh.. .

    ReplyDelete
  10. Ealaaahh dari kata tak gawa yak :)) Jan tenan, ora ngapak ora kepenak... Unik banget namanya nih, sungguh penuh kearifan lokal.

    Kalau ngeliat mienya sih kelihatan kalau kenyal ya, enggak terlalu empuk. Jadi asyik banget saat disantap di tempat. Pengin juga nggawa lah kalau kapan2 bisa ke Purbalingga.

    ReplyDelete
  11. Mie Tagawa ini kayak mie ayam gitu ya Ry? Dan aku tertipu, kirain cabe itu semua dilumat dan dicampurkan ke dalam kuah mie, hahahaa

    ReplyDelete
  12. wow, Me Cobek Tagawa bersanding dengan cabe merah, menantang bingits tuh...bisa beramtem lidah, hahhahah....maknyus...

    ReplyDelete
  13. Tak Gawa jadi Tagawa. Hahahaha emang nggak jauh sih, kreatif juga ya. Menarik juga nih buat dicoba karena penyajiannya juga nggak biasa ya, mie ditaruh di hotplate.

    ReplyDelete
  14. Oalahh ternyata itu to asal usul namanya yang mirip bahasa Jepang, haha..nampak enak dan lebih sehat ya mbak nggak pakai MSG..keren..

    ReplyDelete
  15. Makanannya murah banget dan kayaknya pedes luar biasa itu

    ReplyDelete
  16. Wiiih ada ya kak yg bisa makan level 30? Saya kembaran sama kakak ajah, level zero. Aman dan bahagiw makan tanpa kepedasan, haha

    ReplyDelete
  17. Oh jadi Tagawa itu untuk istilah makanannya dibawa pulang ya bukan dine in atau amkan di tempat ya, kreatif juga ya kasih namanya.AKu mau nyobain level 3 deh

    ReplyDelete
  18. Wkwkwk, Tak Gawa jadi TAGAWA. Kreatif banget. Tadi kirain sejenis ramen gitu lho. Habis identik sama Jepang banget pelafalannya, wkwkwk. Di dekat rumahku juga ada mie hot plate kayak gini. Spaghetti-nya dinamain Spaghetti A La Jawa. Ramen pun, wkwkwk. Kreatif banget pengusaha kuliner zaman now.

    ReplyDelete
  19. Enak banget ya kalau ada penjual mie yang tanpa msg dan tidak menyediakan saos gitu. Aku bukan penggemar saos masalahnya, hehehe. Mienya itu mie bikin sendiri gitu atau menggunakan mie telur ya Mbak? jadi kepingin mie dengan kuah kentel gitu

    ReplyDelete
  20. sekarang semua serba pedes yaaa... aku udah gak berani pedes nih semenjak punya bayi. suka repot kalau harus urusan ke belakang. HAHAHA.
    btw baru tahu ada mie hotplate kayak gitu

    ReplyDelete
  21. Makan daei hot plate dan cobek langsung itu sensasinya beda. Nikmatnya berlipat ganda gitu Mbak.

    ReplyDelete
  22. Aduduu namanya mie cobek jadi kebayang pedesnya. Berhubung saya ga bisa makan pedes, saya pesan level 1 aja ya 😁

    ReplyDelete
  23. Langsung lapeeer lihat foto-fotonya, haha. Nelen ludah ngebayangin pedasnya di mulut, seger itu pasti. Aku termasuk Pecinta pedas tapi bukan pedas saos, emang lebih enak kalau pedasnya dari Cabainya langsung ya, makan bisa sampai netesin air mata dan habis tisu banyak, wkwkwk

    ReplyDelete
  24. Wah, ada level pedasnya ya. Aku suka pedas, tapi masih di batas tengah2 kalo dibandingin yg suka pedes banget. Nah kalo beli makanan yg ada level pedasnya paling cuma di tengah level aja. :D

    ReplyDelete
  25. Waduh malem-malem dingin baca ini langsung laper, kebayang enaknya panas, kenyal, gurih pedas... Kayanya saya level 3 aja deh, hihi...

    ReplyDelete
  26. Waah....jadi pengin masak mie niih...
    Ngliat Mie Tagawa, aku jadi kepikiran satu lagu, "Tak Gendong..."nya mbah Surip.
    Wkwkwk...kreatif itu mahal.

    ReplyDelete
  27. Wow mantap banget nih. Aku jadi pengen makan mie juga yang pedasnya luar biasa wkwk.. harganya juga terjangkau ya kayak harga kaki lima.

    ReplyDelete
  28. Aku sudah ga berani pedasnya level di atas 1
    Takut lambung protes lagi dan akhirnya opname hehe

    ReplyDelete
  29. Jadi ingat pengalaman pertama makan ala Hot Plate.
    Kudu sabar tunggu makanan dingin, bahahaha.

    Jadi, saran aku sih kalau mau makan ala Hot Plate, hindari saat perut lapar berat ya.

    Itu tampilan Mie Special Hot Plate-nya kelihatan memang endesss banget!
    NomNomNom...

    ReplyDelete

Terima kasih telah membaca postingan pada blog saya. Silakan tinggalkan komentar, dimohon jangan menggunakan link hidup.
Terima kasih.
:) :)

Labels

Teman-teman Blogger

Member Of

Member Of