3 Penyesalan dalam Hidup, Cukup Membuatku untuk Berhati-hati dan Belajar

Sumber : www.pexels.com
Dalam hidup terkadang kita menyesali akan sesuatu hal. Entah itu sebuah cita-cita, kesalahan atau bahkan cinta yang salah. Kita tidak bisa menghindarinya saat itu, dengan ego atau pun dengan kengeyelan karena keras kepalanya kita. Membuat semua itu seperti benar namun lambut laun hal itu justru mejadi sebuah kesalahan atau bahkan kegagalan.

Pun termasuk saya. Hingga detik ini kadang ingin mengulang seluruh kenangan dan kujadikan baik adanya. Namun penyeselan tetaplah penyesalan yang kalau dipelihara hanya akan membuat hati terluka.

Saya mengalami beberapa hal yang membuat hati saya terenyak dalam hidup, seperti :

1. Tidak rajin belajar
Dulu zaman SMKdi mana saya sekolah, saya tipe orang yang angina-anginan kalau disuruh belajar. Dan kini saya menyesalinya, andai saja saat itu saya rajin belajar, mungkin prestasi saya bisa bagus, mungkin orang tua saya akan lebih bangga terhadap saya, atau mungkin saya bisa diterima di universitas favorit. Namun tidak, pada kenyataannya saya mendapatkan prestasi yang biasa saja. Tak seperti jaman SD dan SMP. Dan semua itu membuat saya kecewa sendiri.

2. Mengambil kuliah hanya D3 tidak S1
Dulu pikiran saya yang penting kuliah, karena saya juga ambil kelas karyawan gitu. Bekerja iya, kuliah iya, kan ruwetnya gimana. Pusing tujuh keliling kalau ada tugas kuliah ditambah pekerjaan yang super menumpuk, jadi saya berinisiatif ambil D3, enggak pikir buat kerja di mana, sudah kerja juga. Jreng jreng.. setelah lulus D3, ketika saya ingin mencari pekerjaan lain seperti di BUMN atau ASN, kepentok gelar. Haa… ya sudahlah. Sebenarnya saat ini suami saya juga menyuruh saya sekolah lagi, katanya tanggung banget cuma D3, tapi saya enggak mau. Ya, saya sudah benar-benar di zona nyaman banget saat ini, masa saya harus mengulang semua materi akuntasi, melihat jurnal ini dan itu, melihat angka-angka maya. Ogah, cukup melihat angka nyata di kerjaan, itu saja sudah membuat saya pening.

Sumber : www.pexels.com

3. Tidak mendengar nasehat orang tua
Waktu itu saya pernah jatuh cinta pada seseorang dan tentunya kedua orang tua saya juga tahu. Saat itu orang tua saya memberikan nasehat jangan jatuh cinta sama orang tersebut karena sepertinya tidak baik. Saya tidak mendengarkan hal itu, lah laki-laki itu dulu sangat manis di depan saya dan membuat saya jatuh hati setengah mati. Namun setelah dua tahun berjalan, ternyata dia tiba-tiba menghilang dan menyisakan luka di hati. Andai saja saya dulu mendengarkan orang tua saya, pastinya saya tidak akan mengalami patah hati.

Dan itulah penyesalan dalam hidup saya. Semuanya telah terjadi dan saya yakin, bahwa semua itu sudah takdir dari Tuhan yang tak bisa saya hindari. Jadi saya saat ini mencoba untuk berbuat baik di hari ini, dan melupakan masa lalu yang pernah membuat saya sakit.

Itulah kisah penyesalan saya untuk day 23 dalam BPN 30 Day Challenge.

16 comments

  1. saya juga nyesel ga rajin belajar
    tapi saya ga nyesel ga nerusin S2 saya karena memang saya ga menguasai jurusan yg dipilih saat itu dengan kesibukan sebagai ibu baru dan S1 yang ga sessuai dengan jurusan S2 makin menyulitkan saya belajar

    ReplyDelete
  2. Kalau aku pernahnya karena nggak denger nasihat orangtua. Nyesel banget.

    Mudah-mudahan kita nggak ambil keputusan atau ngelakuin hal yang bikin nyesel lagi, ya.

    ReplyDelete
  3. Nasehat orang tua dan doa orang tua itu emang sesuatu banget. Pernah juga bandel-bandel dikit ga dengerin berakhir ya nyesel gitu deh

    ReplyDelete
  4. Cup cup semoga dengan penyesalannya menjadi pribadi yang lebih baik karena kita sudah tau dimana letak kesalahan masa lalu kita. Semangat!!

    ReplyDelete
  5. Kalau kutulis penyesalan yang saya punya, mungkin bakalan berderet deret mbak. Akupun lulusan D3, ALhamdulillah gak nyesel, karena memang semua sudah ada yang mengatur. Semoga kedepan lebih berhati-hati dalam menentukan pilihan ya, Mbak

    ReplyDelete
  6. Ah iyaaa. Jaman sekarang kuliah D3 ajah gak cukup. Apalagi yg udah kerja tetep diauruh kuliah lagi biar setara. Itu kan ribet yaaa. Tapi mau gimana lagi. Kudu diikuti demi jenjang karier lebih baik

    ReplyDelete
  7. Kalau Mbak Ery melihatnya dari sisi S1 ya bakal terus menyesal Mbak. Tapi nih Mbak Ery, aku punya temen. Lulusan SMK aja. Pas aku tanya, dia pengen nggak ngelanjutin S1 ambil jalur ekstensi biar pekerjaannya bisa naik jenjang karir? Dia pun menjawab dengan mantap, tidak ingin kuliah. Biarlah uangnya untuk anaknya kuliah nanti.

    Jangan menyesal lagi ya Mbak Ery. Semoga ke depannya bisa ambil sesuatu hikmah positif dari kejadian yang lampau.

    ReplyDelete
  8. Aku sempat angel disuruh belajar saat sekolah mbak, walau prestasi Alhamdulillah masih bisa teraih sedikit-sedikit lah.
    Kalau soal lelaki, dulu juga nyesel banget sih mbantah sama kakak, hhee
    Ujung2nya emang tambah sakit setelah kenal hheee
    Penyesalan emang datang di akhir yah mbak, Iya kalau di depan namanya pendaftaran hehhee

    ReplyDelete
  9. yuk yuk fokus ke solusi, penyesalan menjadi ajang pembelajaran dalam mengarungi kehidupan :)

    ReplyDelete
  10. Semangat ya mba, semoga pengalamannya bisa menjadi cara pembelajaran yg baik ke generasi penerusnya.

    ReplyDelete
  11. wah sama yang nomor 1 itu, kadang aku suka ngayal coba dulu aku rajin belajar pasti udah jadi super mom

    ReplyDelete
  12. Semua penyesalan ini bisa jadi pelajaran yang berharga dalam hidup mba. Menjadi pegangan supaya tidak terulang kembali :)

    ReplyDelete
  13. Penyesalan memang harus selalu diingat ya, mbak. Supaya nggak terulang pada kita di kemudian hari. Syukur2, menjadi pelajran buat anak2 kita

    ReplyDelete
  14. penyesalan memang selalu dating terlambat ya mba. Tapi bagus kita menyadari kesalahan kita dan maju terus untuk memperbaikinya

    ReplyDelete
  15. Saya juga nyesel nggak rajin belajar, kalau rajin mungkin udah kayak Maudy Ayunda bingung pilih sekolah S2 diluar negeri, semangaaat

    ReplyDelete
  16. Wah ini harus dibaca oleh adik-adik abg ya supaya memanfaatkan kesempatan sebaik-baiknya. Biar ga ada penyesalan.

    ReplyDelete

Terima kasih telah membaca postingan pada blog saya. Silakan tinggalkan komentar, dimohon jangan menggunakan link hidup.
Terima kasih.
:) :)