5 Hal yang Bisa Dilakukan Saat Liburan di Malioboro

www.erycorners.com
Libur telah tiba, libur telah tiba. Betapa senangnya hati saya ketika per hari ini, tanggal 31 Mei 2019 di kantor saya mulai libur sampai tanggal 11 Juni 2019. Ini adalah libur lebaran terpanjang yang saya rasakan selama bertahun-tahun kerja. Biasanya hanya tujuh hari saja. Alhamdulillah banget, bisa libur panjang dan bisa merencanakan liburan ke berbagai tempat. Wacananya sih ke berbagai tempat kalau kami ingin liburan. Tapi kenyataannya, ya tempatnya itu-itu saja. Iya, ketika kami libur, ujung-ujungnya Jogja lagi, Jogja lagi. Sampai-sampai teman ada yang bilang, “Emang gak bosan ke Jogja mulu?” Lah, gimana mau bosan, ya. Di Jogja itu tempat yang indah dan romantis, apalagi liburannya sama suami. Ya sudah, betah banget.

Meskipun saya sudah sering ke Jogja, namun setiap kali ada waktu libur panjang atau harpitnas (hari kecepit nasional), kami memanfaatkan untuk singgah di Jogjakarta yang penuh pesona. Iya, dari jaman masih single, saya bersama teman-teman menikmati liburan di Jogja. Giliran sudah menikah, kami juga datang ke Kota Gudeg ini. banyak alasannya sih sebenarnya main ke daerah istimewa ini. Karena di setiap sudut Jogja itu memberikan kesan yang sangat menawan. Entah itu wisata alamnya seperti pantai yang masih eksotik atau juga dari kerajinan yang sangat memikat. Bahkan bisa juga hanya untuk menikmati Malioboro yang syahdu.

www.erycorners.com
Jaman masih single :D

Setiap kali datang ke Jogja, salah satu yang tidak dilewatkan ialah Malioboro. Pusat wisata belanja yang sangat menarik dengan harga yang sangat terjangkau dan bisa dikatakan apa-apa ada di sini. Dari belanja kain baik, makanan, souvenir dan lainnya. Apalagi saat ini Malioboro sangat bagus setelah beberapa kali direhab/dibangun kembali. Tatanannya lebih rapi, parkir kendaraan sudah tidak boleh asal di pinggir jalan, tetapi sudah ada tempat parkir di ujung jalan Malioboro. Untuk sepeda motor parkir di lantai atas, sedangkan mobil di bawah.

Terus, di Malioboro bisa ngapain aja, sih? Kok bisa ya, jadi favorit kebanyakan orang, bahkan sering saya melihat turis asing yang mondar-mandir di jalan menyusuri Malioboro. Karena sesungguhnya, banyak hal yang bisa kita lakukan di Malioboro, di antaranya:

1. Wajib foto di plang Jalan Malioboro
Foto di sini itu sudah kayak ngantri sembako (sungguh lebay saya). Menunggu foto di sini, waktu itu saya sama suami harus benar-benar sabar. Mau nyerobot duluan enggak enak. Tapi mereka rombongan dan satu-satu foto. Alhasil, untuk berfoto di sini, kami menunggu sampai tiga puluh menitan. Kalau lagi buru-buru mah saya ogah, tapi demi kekinian dan bisa masuk feed Instagram, ya saya jabanin. OMG, saya pengabdi feed Instagram, tapi followers kagak nambah-nambah.

www.erycorners.com
Sebelum foto di sini, pantang untuk pergi ke mana-mana, wkwkwk


2. Duduk santai di kursi trotoar Jalan Malioboro
Selain foto di plang Jalan Malioboro, hal wajib lainnya yang harus kita lakukan saat berkunjung ke sini ialah duduk santai di kursi yang unik. Sepanjang trotoar Malioboro kini sudah ada tempat duduk yang instagramable dan kece. Ada yang kursi standard (maksudnya kursi pada umumnya), ada juga kursi yang mirip bola-bola raksasa (mungkin terbuat dari semen, terus dibuat kursi). Di sini juga harus punya stock sabar, sebab pas pengen duduk, kadang sudah ramai diduduki orang lain.

www.erycorners.com
Pengen foto kayak orang-orang, tapi tetep aja ramai :D

www.erycorners.com
Di dekat 0 KM Jogjakarta malah makin ramai

3. Belanja murah di Pasar Bringharjo
Mau memborong kain batik khas Jogja? Pasar Bringharjo tempatnya. Di sini banyak banget model-model baju batik yang sangat modis. Dari harga yang murah, sampai harga selangit ada. Terserah mau beli yang mana, sesuaikan dengan uang saku kita, yes. Jadi, tak heran Pasar Bringharjo selalu ramai dan tak pernah sepi.

4. Menikmati lagi bagaimana sensasinya naik becak
Yupz, saya sudah lama sekali tidak naik becak. Pas di kawasan Malioboro, kami memanfaatkan untuk naik becak. Aslinya memang kami sudah kecapekan jalan menuju pusat oleh-oleh khas Jogja, yaitu Bakpia Pathok. Mau jalan lagi, ogah dong, capek banget. Suami juga udah menggerutu karena capek dan pegal-pegal kakinya. Jadi ya sudah, kami naik becak. Deal harga awalnya Rp 25.000, eh ternyata kami diajak keliling menikmati kawasan di sekitaran Malioboro yang sangat menawan. Jadi pas kami sampai di titik awal (tempat duduk di trotoar Malioboro), kami membayarnya lebih dari deal harga pertama. Ya, enggak tega gitu, bapak-bapak ngayuh becak isi dua orang yang gede-gede ini.

www.erycorners.com
Abaikan wajah kami yang sudah kucel :D

5. Istirahat di kawasan Malioboro
Setelah capek, muter-muter mencari ini dan itu, jangan lupa kembali ke hotel untuk istirahat. Pilihan hotel di dekat Malioboro ini banyak banget lho. Dari penginapan yang biasa, ataupun hotel berbintang sudah banyak di kawasan Landmark Malioboro. Jadi kalau jalan-jalan di Malioboro itu enggak bingung mau tidur di mana, istirahat di mana atau makan di mana. Selain itu, untuk booking hotelnya saat ini sudah sangat mudah. Tinggal menggunakan ponsel pintar, kita semua bisa memesan kamar di hotel sesuai dengan pilihan kita. Karena saat ini sudah ada Traveloka yang melayani pemesanan kamar hotel.

www.erycorners.com
Hotel di Landmark Malioboro

Dengan adanya Traveloka, kita semua bisa menikmati liburan bebas hambatan, karena urusan booking hotel dan tiket lainnya sudah bisa dipesan melalui Traveloka. Jadi, yang mau liburan ke Jogja, yuk, segera buka aplikasi Traveloka. Biar kita bisa liburan dengan nyaman dan tenang.

Okay, itulah beberapa hal yang bisa kita lakukan di Malioboro. Sebab itu, saya selalu merindukannya lagi dan lagi. Tidak akan pernah bosan untuk menikmati keramaian dan keindahan setiap sudut kota yang sangat indah. Selalu ada tawa dan ceria ketika menginjakan kaki di Malioboro. Semakin enggak sabar nih saya jadinya, ingin segera ke Malioboro. Yuk, siap-siap. ^_^

61 comments

  1. Boleh juga tuh teh travrlinnya ke kota malioboro, kota mslioboro ini kalau enggak salah kota oleh-oleh ya teh,..jadi pengen belaja,..oh iya teh salam kenal ya, kuanyu 😀😀, ditunggu kunjungannya,..ea

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya.. kota oleh-oleh yang sangat menawan. Salam kenal juga ya.. :)

      Delete
  2. Hai mbaa.. Salam kenal yaa.. Iyaa jogya itu mmg bikin ngangeni yaa... Tp sy udah lm ga je sana sekitar 4 thn yg lwt... Duh kyak apa sekarang yaaa... Kangen suasana disana malam" kemalioboro jjn dan makan jg ke wisata lainnya 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, di Malioboro itu emang asyik banget dan bikin betah. Sekarang makin cakep deh..

      Delete
  3. Saya orang Jogja tapi malah belum pernah berfoto di bawah plang Malioboro :D. Dua minggu yang lalu kesitu ehhh gak foto juga :D . Betewe bener banget di sekitar Malioboro banyak hotel, dari waktu ke waktu malah nambah terus. Ke Jogja jangan khawatir gak bisa bobok malam di atas springbed :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Plang Jalan Malioboro itu emang diminati banget. Kalau asli orang Jogja mungkin udah sering melihatnya, tapi kalau pelancong pasti kan penasaran. Hehehe

      Iya, di dekat Malioboro sekarang banyak banget hotel.

      Delete
  4. Malioboro yg saya denger kulinernya PKL nya suka dimahalin ya hehe.. Tapi, tempat nongkrong yang bikin betah, mirip Braga kalau di bandung

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sebagian ada yang mahal, tapi banyak juga yang standard. Kalau saya mau makan di Malioboro, saya pasti tanya-tanya dulu ke temen yang stay di Jogja. Makanan mana yang recomended, baik harga maupun rasa.

      Delete
  5. Wah saya baru tahu nih buat berfoto di plang jalan malioboro aja antriannya panjang. Spot wajib banget ya jadinya berfoto di sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kami rela antri demi foto di plang Jalan Malioboro,hehee

      Delete
  6. Wah dlu pernah skali2 nyaa k malioboro.. hehehee mantap nih semoga suatu saat bisa kesana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak.. sekarang Malioboro juga udah makin cantik, pasti makin asyik main ke Malioboro

      Delete
  7. Jadi kangen ke jogja, aku udah semua nya mba. Waktu ke jogja dulu aku booking hotel di belakang malioboro pake traveloka, bagus hotel nya dan cuma jalan kaki 3 menit ke area malioboro

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, hotel di Malioboro itu banyak banget, tinggal pilih aja pakai traveloka, liburan jadi nyaman.

      Delete
  8. Ini tuh udah jadi destinasi ke Yogya benernya hiks hiks
    .tapi apa daya udah beberapa kali ke sana ga kesampaian foto di plang jalan.. huaaaaa

    Lalu belanja di pasar Beringharjo pun GA PERNAH DILAKUKAN !!!!!

    Adanya kalo ke Yogya itu aku hanya makaaaaan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, di Malioboro memang asyik banget buat menikmati kudapan yang enak-enak

      Delete
  9. Pokoke JOGJA never fails bikin hati kita bahagiaaaaa :D
    Duh, mupeng nge-Jogja lagi deh
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, bikin hati bahagia banget. Saya juga kangen nih pengen ke Jogja lagi dan waktu yang lama, hehehe

      Delete
  10. Lhooo kok sama ya, aku ya tak pernah jemu dolan ke Yogyakarta. Tapi lebih enak kalau enggak pas musim liburan sih, karena Malioboro bakalan kayak lautan manusia pas musim liburan. Enaknya jalan2 di sana klo pas enggak rame, lihat kiri kanan, nawar ini itu, padahal ntar belanjanya di Mirota, sekarang namanya jadi Hamzah batik ya :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, kalau musim liburan luar biasa banget. Jalan aja empet-empetan. Iyes.. sekarang jadi Hamzah batik :)

      Delete
  11. Nah aku belom nih foto di plang Malioboro itu. Next deh kalau pas main kesana lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak.. kalau enggak diniatin dari awal sukanya memang lupa, karena ramai dan kadang enggak keburu.

      Delete
  12. Libur lebaran kemarin aku cuma lewatin aja Mallioboronya pas masih pagi waktu mau ke Parang Tritis. Siangnya gak lewat ke situ lagi. Kayanya kalau ke Jogja enaknya bukan pas peak season ya supaya gak macet banget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mba Lidya, harus benar-benar mencari waktu yang tepat.

      Delete
  13. Setuju semuanya, kalau aku ditambah menikmati kuliner kesukaan. Soto ayam 61, lumpia samijaya ma dawet sebelah lumpia mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah.. note banget nih, saya belum pernah nyicipin soto sama lumpia di Jogja. Oke, makasih infonya, mbak Ety..

      Delete
  14. Jadi kangen Jogja ... udah beberapa kali jalan-jalan di sekitar Malioboro, dan gak pernah bosen. Pengen lagi menikmati suasana Malioboro dan belanja di Pasar Bringharjo.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, jalan-jalan di Malioboro emang enggak pernah ngebosenin, yang ada bikin betah

      Delete
  15. Malioboro, sudah bertahun-tahun lalu ke sana hahaha. Tiap kali mudik, malah nggak kepikiran buat ke Malioboro. Bukan karena nggak kepengin, (karena kalo lihat foto2 sekarang, Malioboro sudah makin cantik). Tapi karena waktu piknik yang singkat jadi pengin lihat obyek2 wisata lain di jogja dan sekitarnya yang jumlahnya selalu nambah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau liburan atau mudik ke Jogja memang perlu waktu yang panjang di sana ya, enggak cukup waktu 3 hari untuk merambah ke semua destinasi Jogja

      Delete
  16. Belanja di trotoar udah gak ada lagi ya? dulu sampe gempor jalan di trotoar penuh dagangan dr ujung ke ujung.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih ada juga, mbak.. Ya gitu, jalan-jalan di sini kudu siap kakinya. Saya juga sampai gempor.

      Delete
  17. Tempo hari pas ke malioboro lago hujan deras sehingga enggak bisa foto2 di situ

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau ke Malioboro asyiknya memang pas cerah, ya, biar bisa foto-foto

      Delete
  18. Jogja emang ngangenin ya. Btw aq empat tahun kuliah di jogja, sekalipun blom pernah foto di plang malioboro itu..kalah ama turis. Hahaha. Dulu waktu masih muda sering sih nelusurin malioboro dari ujung ke ujung, ntar finish di Pasar Beringharjo, makan pecel terus beli lulur.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin karena sudah terbiasa ya, jadi enggak asing lagi sama plang jalan malioboro.

      Delete
  19. Aku belum pernah foto di depan plang Jalan Malioboro hihi, kemana saja dakuuu, dan belum pernah duduk-duduk juga di bangkunya..ah kudu ke Jogja iniii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo, mba ke Jogja, saya juga pengen ke Jogja lagi nihh

      Delete
  20. Favorit bgt ya jogja ini. Sampai tiap ada kesempatan, bawaannya ke jogja mulu. Aku blm pernah tuh, foto di depan plang jalan malioboro.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mbak, tiap ada kesempatan libur, yang terutama terpikiran pasti Jogja.

      Delete
  21. foto di dekat plang jalan Malioboro sudah menjadi scene wajib saat jelajah Malioboro ya Mbak. Kalau belum foto disitu, rasanya belum lengkap ke malioboro.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yupz, betul banget, Mbak.. Kayak ada yang kurang kalau belum foto di plang Jalan Malioboro

      Delete
  22. Kak Erry gak berubah sama sekali dari zaman single sampai sekarang.
    Ya Allah...
    Di formalin apa, kak?
    Wkkwkw...((sirik detected))

    Malioboro selau kurindu..
    Kayanya nikmat banget makan di pinggir jalan sambil menikmati live music.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Diformalin pakai kamera jahat, wkwkwkwkwkwk (jawabannya jujur banget). Aslinya mah udah kagak karuan ini wajah.

      Iya, di pinggir jalan Malioboro itu banyak makanan dan kita bisa menikmatinya.

      Delete
  23. Malioboro penuh kenangan. Termasuk almarhum bapakku yang seneng banget jalan ke sini. Naik kereta Solo-Jogja hanya untuk menikmati Malioboro.

    Sesekali ingin ke sini lagi, bernostalgia. Nginep juga asyik kali, ya. Tinggal booking hotelnya lewat Traveloka ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Malioboro memang selalu memberikan kenangan.

      Dan ya, booking hotelnya pakai traveloka, biar mudah dan praktis.

      Delete
  24. Ke-5 hal yang disebutkan di atas udah aku lakuin semua mak hahahah jadi kangen yogya deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru ya, Mak.. Iya nih, saya juga rindu ke Jogja.

      Delete
  25. Kalau saya bahagia juga, Alhamdulillah tahun ini bisa libur dari tanggal 30 Mei sampai tanggal 10 Juni. Walaupun nggak full dikasih kantor tapi setidaknya cuti yang diambil sedikit karena banyak hari kejepitnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak Lina, jadi bisa ambil cuti di hari kejepitnya

      Delete
  26. Wah aku belum pernah foto di plangnya, Baeklah kalau ke sana lagi foto2 ah.
    Seringnya ke Malioboro pas malam gtu jadinya kulineran aja di angkringan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau malam memang enak buat kulineran. Hehehe

      Delete
  27. Nah ini, foto di plang nama jalan Malioboro yang selalu aku lupa
    Kalau di Surabaya pasti di Jalan Tunjungan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Foto di plang nama jalan kayak hal yang sesuatu banget ya, Mbak.

      Delete
  28. Benar, saya rasanya juga gak bosan liburannya ke Jogja mulu soalnya yang lebih terjangkau urusan budget apalagi sama keluarga yang musti keluarga tiket 4 orang hehe. Malioboro wajib didatangi kalau ke Jogja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama, Mba Ivone, saya yang masih berdua juga lebih asyik ke Jogja. Ya itu urusan budget memang lebih terjangkau.

      Delete
  29. Seriusan itu pake antri untuk foto di plang Jl. Malioboro, Mak ? Tiga kali ke Jogja belum pernah foto di situ dan gak kepikiran juga mau foto depan plang wkwkwkwk

    Setelah membaca tulisanmu, aku mau catat deh tempat2 mana aja yg wajib foto.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mak.. mengantri, mungkin karena pas saya ke Malioboro di long weekend kali ya.. jadi banyak juga yang mengantri. Enggak tahu kalau hari-hari biasa.

      Seru deh foto di plang jalan Malioboro, cobain sih, Mak ;)

      Delete
  30. Malioboro emang nggak pernah ngebosenin. Rasanya pengen balik lagi balik lagi, padahal sebenernya kaki capek krn harus jalan kaki kesana kemari. Mau naik becak kasian tukang becaknya, hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaa iya, memang kasihan tukang becaknya, makanya kami juga enggak tega.. hihihi

      Delete
  31. Jogja memang selalu ngangenin ya untuk didatangi. Walau sudah pernah liburan ke sana, pasti pengen lagi deh di lain waktu. Apalagi segala kuliner dan tempat wisata beragam banget di Jogja. Aih, akunya jadi ikutan kangen Jogja setelah baca artikel ini

    ReplyDelete

Terima kasih telah membaca postingan pada blog saya. Silakan tinggalkan komentar, dimohon jangan menggunakan link hidup.
Terima kasih.
:) :)