Pesona Objek Wisata Tampomas Banjarnegara yang Membuat Betah

by - 4:25:00 PM

www.erycorners.com
Hallo, jumpa lagi di blog erycorners.com, setelah melewati tutup buku yang penuh sesak dan memerlukan konsentrasi, akhirnya saya bisa menulis lagi. Iya, persoalaan tutup buku itu tidak bisa disambi, khususnya di bulan ini. Benar-benar wow. Tetapi kali ini saya tidak ingin membahas soal kerjaan, lah wong saya baru selesai dengan tutup buku masa saya harus mengingatnya lagi, mending saya menceritakan sebuah tempat wisata yang wajib dikunjungi yang terletak di Banjarnegara.

Banjarnegara lagi? Iyes, membahas tentang Banjarnegara memang tidak akan ada habisnya, terlebih dari tanggal 02 – 04 Agustus 2019 ini sedang dilangsukan acara spektakuler di Dieng, yakni Dieng Culture Festival (DCF) tahun 2019. Yang semalam juga ada penampilan dari Isyana Sarasvati (dulu juga datang di acara Festival Gunung Slamet tahun 2016). Tetapi lagi, ya. Saya juga tidak ingin membahas DCF, karena saya sendiri tidak bisa menghadirinya, padahal ada undangan untuk datang, tapi mohon maaf banget, karena ada kesibukan lain saya tidak bisa berangkat ke DCF 2019. :(

www.erycorners.com
Kalau lapar di Tampomas, tenang, ada Warung BMW

Lalu, mau membahas apa? Kali ini saya akan bercerita tentang pengalaman mengunjungi Wisata Tampomas di Banjarnegara. Ini adalah cerita kelanjutan yang sebelumnya kami datang ke Batik Mirah, Banjarnegara. Dari tempat Bu Mirah, dengan rasa ngantuk dan lelah, dengan menggunakan bus kami menuju wisata selanjutnya. Perjalanannya saya sendiri tidak terlalu menikmati yang bagaimana-bagaimana, karena saya berusaha untuk tidur di bus. Hayati lelah, Gengs. Sehingga tak terasa sampai juga. Kalau enggak salah jam 4 sore kami sampai (iya, kalau enggak salah).

www.erycorners.com
Okay, kami langsung disambut dengan jajanan khas Tampomas | Mas Junjun, sorry yes, kamu terlihat separo, hahaha

Segernya, Mas Farid udah nikmati es badeg. Eh itu Mas Wahid United (pakai kaos merah), kenapa natapnya begitu? :D
Yang pakai kaos hitam Mas Hendy.

Sampai di sana kami langsung disambut dan disuguhi jajanan serta minum khasnya. Minuman khasnya ialah badeg (air nira kelapa). Ada yang hangat dan ada yang dingin juga dengan es. Tentunya kami banyak yang menyerbu dengan rasa yang dingin. Kan jadi seger gitu. Setelah menikmati hidangan di dekat tempat parkir, kami melanjutkan perjalanan dengan jalan kaki menuju Wisata Tampomas. Pintu masuknya unik, perlu turun sedikit, tidak curam, tapi hati-hati karena semit. Di sisi kiri dari jalan pintu masuk ada area kolam renang kecil untuk anak-anak, sedangkan sisi kanannya tentunya Danau Tampomas.

www.erycorners.com
Pintu masuk Wisata Tampomas. Okay, harga tiket Rp 5.000 per orang, tapi belum tiket naik perahu, ya.

Danau Tampomas ini merupakan danau buatan tetapi tidak benar-benar dibuat? Lah, maksudnya? Jadi, begini, menurut cerita dari salah satu tim pemandu kami, bahwa dulunya Tampomas ini merupakan gunung batu dan berjumlah dua buah. Namun, pada tahun 1983, salah satu gunung batu tersebut didinamit (bom), sengaja dihancurkan untuk menjadi bebatuan. Batu-batu itu digunakan untuk membendung Sungai Serayu yang dijadikan sebagai Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA) di Mrica, atau sekarang yang terkenal dengan Waduk Mrica Banjarnegara PLTA Panglima Besar Jenderal Sudirman.

www.erycorners.com
Kolam renang kecil, cocok untuk anak-anak

Dengan begitu, gunung batu yang menjulang tinggi, kini membentuk cekungan. Hari demi hari (kek lagu aja), cekungan itu tersiram air hujan hingga bertahun-tahun, dan akhirnya menjadi sebuah danau. Dan kini dibuka sebagai tempat wisata yang mendatangkan pengunjung. Di tengah-tengah danau terdapat banyak tumbuhan teratai yang mekar di pagi hari. Kalau ke sini sebaiknya memang di pagi hari biar melihat teratai yang mekar.

www.erycorners.com
Berani naik perahu gethek ini?

www.erycorners.com
Di tengah-tengah danau Tampomas, naik perahu sambil berani foto-foto

Untuk menikmati langsung danau ini juga ada caranya, yaitu dengan naik perahu kecil atau rakit. Setelah kami memakai pelampung, satu per satu kami naik perahu kecil yang muat sekitar empat sampai lima orang. Sedangkan lainnya ada yang naik rakit, (ingin ikutan naik rakit, tapi takut nyemplung). Ya, rasanya kayak naik kapal kecil di laut gitu, bisa menikmati suasana di tengah danau dengan real juga. Setelah muter-muter di sini danau, menepi lagi, dong.


www.erycorners.com
Hai Marmut-marmut lucu

www.erycorners.com
"Mba Gita, saya jangan dibawa pulang, ya." Ucap Marmut :D

Dan kami lanjutkan untuk menuju ke atas danau, ternyata ada spot lainnya, ada rumah marmut, ada spot selfie di atas danau, dan lainnya. Berhubung waktu juga, akhirnya kami keluar dari area Danau Tampoas dan menuju ke gazebo. Di situ kami dihidangkan dengan makanan yang sangat khas. Ada nasi tiwul, urap, peyeng udang, buntil, dan sambal. Entah lapar atau enak, saya lahap memakannya. Mungkin juga suasana yang sejuk dan sahdu, karena gazebo ini tepat di pinggir Danau Tampomas. Kalau memungkinkan, saya bisa tidur di sini. Suasananya enak banget, tenan e lho.

www.erycorners.com
Mba Wati (www.hidayah-art.com), terima kasih fotonya :)

www.erycorners.com
Saya mengambil nasi tiwul, nasi biasa, urap dan peyek ikan kecil-kecil. Mari kita makan, lapaer :D

www.erycorners.com
Buat tidur enak banget nih, udaranya sejuk pisan

Makan selesai, ngobrol ngalor ngidul serta sharing seputar dunia wisata juga selesai, perjalanan kami hari ini selesai sudah. Kami berpamit untuk menuju tempat bermalam, yakni di The Pikas Resort and Cottage, yang hari sebelumnya kami bermain rafting. Dan bagaimana kami menginap di The Pikas Resort and Cottage? Tunggu cerita selanjutnya, ya. Semoga saya bisa menuliskannya dalam waktu dekat. Aamiin..

Okay, sampai jumpa ya, terima kasih sudah berkunjung ke blog saya.

You May Also Like

31 comments

  1. Kelincinya imuuuuutt buangeett!
    Kapan hari sodaraku main2 ke Banjarnegara dan dia IG story kelinci2 imut gini jugaaak
    Jadi mupeng main ke sana :D
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo, mbak, main.. ajak anak-anak pasti mereka akan suka :)

      Delete
  2. Aku gagal fokus sama nasi tiwulnyaa mbak, itu enyak banget apalagi disuguhi pemandangan danaunya... Makasih buat sharingnya, Mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. nasi tiwulnya memang mantap, Mbak.. pengen nambah tapi malu, hahaha

      Delete
  3. Saya penasaran deh sama air nira kelapa, kaya gimana ya, pengen nyoba hehe... Sama, saya jg kalau ke danau sukanya liat di pinggir aja, takut sama air :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe, saya juga ngeri rasanya pas naik kapalnya. Takut tiba-tiba kelelep :D

      Delete
  4. Itu saya sempat agak kaget pas bagian baca yang dinamit. Seperti apa ledakannya, ya? Tetapi, pastinya dilakukan untuk memenuhi kepentingan masyarakat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga membayangkan gimana, Mbak. Tapi ya saya juga bingung, itu diledakan jauh sebelum saya lahir. Hihihi.

      Iya, itu bertujuan untuk kepentingan masyarakat luas. Dan kebetulan di situ masih jarang penduduknya. Sekarang aja masih jarang, gimana dulu yang masih sepi.

      Delete
  5. Masya Allah indah banget tempatnya ya Mba, setiap Daerah dengan tempat wisata menariknya, kuliner unik dan khas-nya. Semakin membuka mata betapa "kaya" Tanah Air ini. Semoga suatu saat dapat menjejak di Tampomas juga.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. semoga ya, Mbak. Karena Tanah Air kita memang kaya akan keindahan. Semoga tetap indah hingga anak-anak dan cucu-cucu kita bisa menikmatinya kelak. Duh kok aku ngomongnya gini, hihihi

      Delete
  6. Wah lihatnya bikin aku pengen ngajakin keluarga kecilku liburan ke sana. Tapi sayangnya jauh dari lokasi aku huhuhu. Anak aku itu belum pernah di bawa lihat danau begitu. Jadi penasaran. Semoga bisa piknik juga ikh. Bosen di rumah mulu ini hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga memiliki waktu luang untuk main ke Banjarnegara ya, Mbak. Anak-anak juga seneng pastinya kalau lihat danau, kalau enggak, bisa main sama marmutnya juga. Hehehe

      Delete
  7. Aku me Banjarnegara lebaran kemaren tapi nggak bisa ke Tampomas. Hiks. Padahal sudah aku rencanakan sari jauh-jauh Hari. Kayaknya mesti pagi ke sana ya. Biar bisa lihat teratai mekar. Terima kasih infonya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak. Kalau pengen lihat teratai mekar mesti pagi-pagi datangnya.

      Wah, semoga ada kesempatan lagi untuk main ke Banjarnegara, ya, Mbak...

      Delete
  8. Makan nasi tiwul..terus ngobrol duduk disaung2 itu menikmati kebersamaan wah..asyik banget apalagi bareng keluarga..

    Kalo naik getek aku sudah parno duluan..gak berani bawa anak ...takut kecemplung..he2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makan di saung pinggir danau itu rasanya memang syahdu banget. Apalagi anginnya silir-silir, abis kenyang pengennya tidur, hihihi

      Delete
  9. aih asyik tempatnya buat wisata bareng keluarga. aku penasaran sama naik perahu geteknya :D

    ReplyDelete
  10. Saya bayangin kalau pas teratainya mekar semua pasti banyak banget ya mak.
    Btw saya tu kelahiran wonosobo, tapi jarang banget main ke banjarnegara yang notabene nggak sampai sejam perjalanan. Selain Dieng, Serungling Mas, dan Waduk Mrica nggak tau lagi tempat wisata di sana.

    ReplyDelete
  11. Pemandangannya asyik mba, meriah juga ya piknik ke Banjarnegara kemarin...penasaran nasi tiwulnya..

    ReplyDelete
  12. Wow paket komplit ini wisatanya,ada pemandangan yang bagus dan ana arena anak2 jg,kelincinya lucu dan pasti ga bakal kelaparan Yan Mak disana banyak makanan

    ReplyDelete
  13. Judulnya mengingatkan aku akan kapal Tampomas II yang terbakar lalu tenggelam di Masalembo 27 Januari 1981.

    Iya, sambil menulis komentar, aku juga membaca tragedi kapal Tampomas II ini di jendela browser lainnya.

    Sungguh aku baru tahu kalau Tampomas itu berasal dari nama gunung batu di Banjarnegara.

    ReplyDelete
  14. Wah, kalau ke banjarnegara bisa mampir ke Tampomas nih nyobain kulinernya. Nguri-uri budaya Jawa.

    ReplyDelete
  15. Duh..tempatnya enak banget mba, mudah-mudahan akhir tahun bisa liburan di sana lumayan deket dari kampung halaman bapakku. Pengen coba makan - makanan tradisional nya..tiwulll ohh tiwull

    ReplyDelete
  16. penasaran badheng itu kayak apa Mba, aku sellau tertarik dengan minuman nusantara loh, jadi penasaran aku nih

    ReplyDelete
  17. Wah seru ya mba.. aku memang lebih suka berwisata ke alam terbuka seperti ini.. pengalaman naik perahu gretek ngeri2 gimana gitu hihi

    ReplyDelete
  18. Banjarnegara aku jadi ingat teman bloger juga domisili sana
    Tempatnya memang bikin betah ya Mbak
    Lihat dari foto saja sudah pengen

    ReplyDelete
  19. Melihat gambar makanannya, aku jadi pengen makan malam-malam nih. Soalnya baca postingan ini malam-malam wkwk...

    ReplyDelete
  20. Wah, seru deh main ke danau. Tempatnya bagus pula. Kalo ngajak anak2 kayaknya seru deh

    ReplyDelete
  21. Jadi enak habis jalan2 langsung makan di sana. Banjarnegara itu banyak ya wisatanya. Bisa ngajak anak2 ke sana

    ReplyDelete
  22. Taunya Tampomas nama kapal yang tenggelam tahun 80an... ternyatan nama gunung dan sekrg jadi tempat wisata yang keren.

    Marmutnya imuttt yah. seperti yang megang :)

    ReplyDelete

Terima kasih telah membaca postingan pada blog saya. Silakan tinggalkan komentar, dimohon jangan menggunakan link hidup.
Terima kasih.
:) :)

Labels

Teman-teman Blogger

Member Of

Member Of