Cegukan itu Menyiksa, Guys..!

by - 5:41:00 PM

Cegukan. Apa itu cegukan? Diantara kita semua kadang mengalami cegukan yang mengganggu. Menurut informasi orang jaman dulu, cegukan berarti kita kan tumbuh besar, ini seperti anak-anak yang sedang mengalami proses pertumbuhan. Kemudian, ada juga yang mengatakan bahwa jika seseorang mengalami cegukan berarti dia sedang dirindukan oleh seseorang atau ada seseorang yang sedang membicarakannya. Hei, tapi itu semua mitos.

Kenapa semua itu disebut mitos? Padahal dari turun temurun hal itu sudah mengakar dan mendarah daging bagi anak cucu keturunan nenek moyang masyarakat Indonesia. Dikatakan hal itu mitos, karena ada fakta-fakta tentang kesehatan di balik cegukan yang mengganggu tersebut.

Fakta cegukan

Cegukan biasanya dimulai selama atau setelah minum atau makan. Ini mungkin terjadi karena iritasi pada saraf frenikus, yang terletak di dekat kerongkongan. Ini juga dapat terjadi dari memakan makanan panas atau minuman. Menelan udara selama makan dapat menyebabkan cegukan ketika akumulasi gas dalam perut menekan ke atas melawan diafragma.

Bila Anda seringkali mengalami cegukan, cobalah tidak terburu-buru saat makan atau minum. Saat minum, tarik napas pelan-pelan dan minum. Jika Anda makan terlalu cepat juga dapat menyebabkan perut Anda kembung dan mengganggu otot diafram, yang bisa mengakibatkan cegukan.

Kebanyakan cegukan sangat mungkin akibat refleks. Saraf di dalam dada mengirimkan sinyal ke diafragma dan otot antar tulang rusuk secara spontan berkontraksi selama bernafas normal.

Anda juga bisa mengalami cegukan ketika terjadi perubahan emosi pada diri Anda atau jika tubuh tiba-tiba mengalami perubahan suhu udara. Pada dua kasus ini, cegukan adalah hasil dari hambatan pada saraf karena itu bisa membahayakan, sebab bisa mengguncang saraf yang kadangkala bisa menyebabkan serangan jantung.

Begitu juga kalau cegukan terjadi secara terus menerus dan berlangsung lama lebih dari dua jam, itu juga harus diperiksakan medis lebih serius lagi. Jadi, soal kejadian cegukan harus dilihat peristiwa dan kasusnya, sebab semua reaksi tubuh itu memiliki penjelasan secara medis.

Menghentikan Cegukan

Banyak cara dilakukan orang untuk berusaha menghilangkan cegukan. Secara teoritis, prinsipnya adalah dengan mengupayakan adanya menginterupsi lengkung refleks cegukan. Berikut ini beberapa cara yang kerap dilakukan :

  • Kadar karbon dioksida yang tinggi dalam darah dapat melumpuhkan cegukan. Caranya, adalah dengan bernapas dalam sebuah kantong kertas. Tiup dan hirup sebanyak 10 kali dengan cukup kuat sampai wajah memerah.Lakukan dengan cepat, dan usahakan kantong kertas tertutup rapat sehingga tidak ada udara yang masuk ke dalamnya jadi udara yang dihirup adalah udara yang banyak karbondioksidanya.
  • Tehnik lain meningkatkan kadar karbondioksida adalah dengan menahan napas selama mungkin, lalu menelan ketika cegukan dirasakan akan datang. Lakukan sebanyak 2-3 kali kemudian tarik napas dalam dan mulai lagi.
  • Ada pula yang menyarankan menahan napas selama mungkin kemudian keluarkan dan tahan selama mungkin. Atau dengan menahan napas dengan kepala tengadah.
  • Menelan satu sendok teh gula pasir kering dapat menghentikan cegukan dalam beberapa menit. Diduga, gula dalam mulut akan mengirimkan sinyal melalui serabut saraf yang akan mengganggu lengkung refleks cegukan.
  • Minum air dalam posisi membungkuk, melakukan pijatan ringan dengan jari telunjuk pada kedua sisi leher, tarik napas dalam lalu minum 10 tegukan air saat tidak bernapas, membungkuk sampai jari tangan dapat menyentuh ibu jari kaki selama 60 menit serta masih banyak lagi tehnik yang dapat dilakukan untuk menghilangkan cegukan.

Bila cegukan tak hilang juga dalam beberapa jam atau bahkan hari, maka pertolongan medis seperti penggunaan obat-obatan sudah diperlukan. Beberapa obat yang dapat digunakan untuk menghilangkan cegukan diantaranya adalah chlorpromazin, metoclopramid, baclofen, antikonvulsan (fenitoin, asam valproat, carbamazepin) juga obat lain seperti quinidine, amitriptilin dan marijuana.

Tentunya penggunaan obat-obatan ini harus dengan petunjuk dokter, sebab obat-obatan tersebut juga memiliki efek samping yang perlu diwaspadai. Bila dengan obat-obatan cegukan tetap bertahan juga, dapat pula dicoba terapi hipnotis dan akupuntur. Lebih jauh lagi anestesi dengan ventilasi tekanan positif dan pelumpuh otot dilaporkan dapat menghentikan cegukan. Nah, akhirnya sebagai senjata terakhir yang dapat dilakukan, tindakan pembedahan menghancurkan atau memblok nervus frenikus juga telah dilakukan pada beberapa kasus cegukan yang tidak teratasi dengan berbagai cara.

Cegukan itu sungguh menyiksa, seperti saat ini yang sedang aku alami :( :( mau ngomong pun susah. -_-”

You May Also Like

0 comments

Terima kasih telah membaca postingan pada blog saya. Silakan tinggalkan komentar, dimohon jangan menggunakan link hidup.
Terima kasih.
:) :)

Labels

Teman-teman Blogger

Member Of

Member Of